24 June 2015

Aisya Humaira : Menunggu itu juga tanda

Aisya Humaira, anak gadis yang semakin meningkat remaja, ratu hati bagi ibu dan ayahnya. Kini Aisya berada di persimpangan usia, di antara dunia kanak-kanak yang dipenuhi dengan keseronokan dan kegembiraan dengan dunia dewasa yang penuh dengan tanggungjawab.

Hujung minggu itu, Aisya membawa diri bersama kolam ikan sekolah kecintaannya, menjauhkan diri dari suasana hiruk-pikuk asrama. Bayu yang lembut menemani aisya melayani karenah ikan-ikan beraneka jenis menari-nari membelah air seolah-olah memahami isi hatinya yang sedang gundah-gulana.

"Benarkah dia menyukai aku?" benak hati Aisya berkata

Kakinya yang tidaklah panjang mana hanya mampu menyentuh permukaan air kolam. Dikuis-kuis air itu, tanpa tujuan. Hanya menakutkan ikan-ikan di dalamnya.

"Tapi siapalah diri Aisya untuk disukai. Fauzi itu orangnya glamor, Aisya ini biasa-biasa sahaja"

Ternyata ini pengalaman pertama Aisya menghadapi perasaan sebegini. Tidak tahu ke mana harus diluahkan perasaan itu. Ibu dan ayah tiada lagi di sisi untuk dirujuk persoalan hati. Aisya tahu, dirinya bukan kanak-kanak lagi. Berumur 16 tahun, Aisya perlu berdikari berdiri sendiri. Kalau dahulu, ada sahaja cerita dari ibu dan ayah, kisah teladan dan pengajaran. Kini kisah teladan tersebut perlu dirangkanya sendiri.

"Ah, biarlah..bukannya penting pun,"

Lalu nota kecil itu dilipat kemas, dimasukkan kembali ke dalam sampul birunya. 


**********************

Malam itu Aisya terkenang kembali nota bersampul biru yang diterimanya. Dia tahu, sesuatu perlu dilakukan, tidak boleh dibiarkan keadaan ini berlarutan. Boleh dikatakan, tidak selera makan dibuatnya. Lauk pauk makan malam tadi sedikit sahaja yang dijamah.

Lalu Aisya teringat akan seseorang yang amat rapat dengannya, Kak Safura. Walaupun Kak Safura setahun lebih tua dari Aisyah, tetapi hati mereka telah bertaut seperti telah berkenalan berpuluh tahun lamanya. Inilah nikmat yang dikurniakan kepada mereka yang mengikuti institusi usrah atau halaqah.

"Kak Saf, nak tanya sket boleh?" pinta Aisya lembut


"Nak tanya apa tu? Moh le duk kat sini," pelawa Kak Safura, menepuk-nepuk tilam di sebelahnya sambil pandangan masih kekal ke skrin telefon pintarnya.

Kak Safura memang terkenal dengan sifatnya, tak pernah lekang dari telefon di tangan. Siapa yang tak kenal, specialist dalam Clash Of Clans. Semua orang berguru dengannya. Namun, di sebalik itu, dia tetap tekun dengan tanggungjawab sebagai seorang mujahidah. Usrah tidak pernah dilupakan. Itulah yang menarik minat Aisya untuk mendekati Kak Safura.

***************************

"Macam ni lah Aisya, kamu biarkan sahaja dia. Lelaki ini memang bermacam jenisnya. Lagi pula, kita ini masih baru mengenal dunia, mahu pula diajak bercinta. Aisya jugak tahu perkara itu bukan?" soal Kak Safura

Aisya hanya mengangguk tanda setuju

"Kakak tahu, Fauzi itu matangnya belum lagi, sekadar berjinak-jinak dengan cinta, hanya menurut kata hati, tetapi tidak menurut kata akal dan iman. Aisya rasa, ke mana arah tujuan hubungan ini, ke pelamin kah? Memang itu yang mereka selalu janjikan, tetapi diri sendiri masih meminta belanja dari ibubapa, mahu pula menjaga anak dara orang," terang Kak Safura

"Habis tu kak, apa yang perlu Aisya buat?" tanya Aisya lagi, masih keliru

"Kita perlu tahu, hal jodoh itu adalah rahsia Tuhan. Untuk perempuan seperti kita yang malu-malu ini, usaha mencari jodoh yang baik itu, 50 peratus malu, 50 peratus doa. Tapi yang paling utama sekali, untuk mencari jodoh yang baik itu bererti berusaha menjadi perempuan yang baik,"


Aisya mengangguk lagi, seakan semakin faham

"Lalu, bagaimana dengan Fauzi, mungkinkah dia boleh jadi jodoh Aisya?" soal Aisya

"Makanya, Fauzi kena lah tunggu. Tunggu sehingga dia benar-benar bersedia memikul tanggungjawab yang sangat besar, mengambil alih tanggungjawab yang selama ini ayah Aisya telah pikul selama hidupnya. Sekiranya ada jodoh tidak ke mana. Menunggu itu juga adalah tanda, bahawa jodoh itu ada," terang Kak Safura lagi.

Aisya tersenyum. Ada raut kepuasan di wajahnya.

Kini fahamlah Aisya bagaimana yang sepatutnya.


to be continued....


3 comments:

kekasih allah said...

menarik..
tahniah...

Hafeez Baharom said...

Terima kasih kekasih Allah..

Hafeez Baharom said...
This comment has been removed by the author.
Related Posts with Thumbnails